Tips dan Trik Membeli Mobil BMW E36 Seken

Tips dan Trik Membeli Mobil BMW E36 Seken

Tips dan Trik Memilih Mobil BMW E36 seken terlengkap. Berikut akan saya sajikan tips dan trik membeli mobil bmw seken secara lengkap dan mendetail. Sebenarnya memilih mobil BMW seken tidak berbeda jauh dengan memilih mobil-mobil seken pada umumnya. Namun untuk memilih mobil BMW diperlukan sedikit kesabaran dan ketelitian yang ekstra agar tidak menyesal di kemudian hari. Karena walaupun mobil BMW keluaran tahun 90an, Namun memiliki kelistrikan yang sangat kompleks, sehingga membutuhkan ekstra ketelitian. Berikut tips-tips dalam memilih mobil BMW agar tidak menyesal di kemudian hari :

SEKTOR INTERIOR

Yang pertama, chek dulu interior mobil tersebut, kadang kalo pedagang, tampang luar dibikin klimis dan kinyis-kinyis, Tapi karpet dalemannya klumuh/klumut kayak jarang kesedot vakum kemampuan tinggi. Trus joknya (kalo kulit) kinclooong plus licin banget  karena silikon murahan. Well, jok kulit yg bener itu malah bukan kinclong plus licin. Yg bagus kalo dia malah bersih biasa gak pake daki (=bolot-an, kayak kulit kita kalo gak mandi kan ada daki/bolot tuh) dan warnanya bersih biasa aja, gak pake kinclooong gitu dan gak licin sampe bikin lalat kepleset.

Trus pastikan kulit pelapis dashboardnya empuk. Jangan keras getas, juga gak kinclong dan licin karena silikon murahan. Sebenarnya trim ginian bisa aja di-retrim ulang. Cuma kalo kualitas bagus, denger-denger sampe 7-10 juta. Yg kualitas biasa (kulit sintetis mungkin 4-6 juta bisa dapet). Boleh sih dapet yg trimnya sobek misalnya, asal harga juga berkurang buat ngetrim ulang.

Trus pastikan juga, semua komponen interior (kisi-kisi AC, tuas-tuas, handle-handle, dll.) utuh dan berfungsi. Kalau bisa cerewet dan sadis aja ngecek-ngeceknya. Kalo perlu total 3 jam atau lebih buat ngecek. Jangan takut bro, pembeli adalah raja kok.

Bagi saya, interior lebih penting ketimbang mesin. Kenapa? Soalnya nyari parts interior itu gampang-gampang susah. Apalagi barunya. Kalo mau ori atau kualitas bagus, tentu mahal. Sementara parts interior BMW itu built-qualitynya buagus, jadi kalo pemakaian wajar aja daya tahannya bisa lama.

Hampir pada semua BMW yg interiornya normal, semua fungsi bakal bekerja dengan baik. Kisi-kisi AC gak ada yg lower atau sowak atau lemes. Tuas-tuas/handle juga bekerja sempurna, dll. Ini bagusnya BMW/mobil Eropa. Sekali lagi, built quality-nya memang top.

SEKTOR BODI-EKSTERIOR

Yang kedua bisa chek bagian body dan eksterior mobil. Untuk eksterior, kalo bisa ambil yg standar saja. Gak usah terpikat sama yg headlampnya diganti LED (murahan), apalagi yg mika seinnya diganti Cina murahan. Tapi kalo alasan si penjual adalah memang aslinya rusak dan dia ganti itu, nah ketahuan nih kalo si penjual -maaf- gk punya dui. Kenapa? Lha dia ganti parts aja milih yg Cina murahan gitu.

Orang kalo sayang BMW, pasti sebisa mungkin nyari parts aslinya atau orinya. Setidaknya kalo parts aftermarket dia pakai, pasti dia nyari yg baguslah. Atau bisa juga cari dikampakan, untuk yang mengejar ke perawanan dari sebuah BMW. Dari sini kan kelihatan, BMW itu tipe disayang/terawat bener atau sekedar dipakai. Tapi ini bukan faktor mengikat kok. Kondisi keseluruhan lah yg menetukan .

Jadi intinya, untuk parts interior-eksterior ini sebisa mungkin nyari yg utuh, waras, dan terawat.

SEKTOR ELEKTRIKAL

Ini yang terpenting dalam mencari BMW seken: elektrikalnya! 

BMW tua tahun 90 (bahkan sebelum tahun itu) juga udah computerized. Hanya versi kecanggihan komputernya aja yang berkembang sesuai generasi, makin baru makin canggih, dan rumit penanganannya!.

Yang paling penting dalam BMW adalah ECU sehat. ECU rusak juga bisa diganti sih, sekitar 3 jutaan untuk anggarannya. Nah, menengarai ECU sehat gak ini emang paling jitu kalo pake scanner. Tapi kalo terpaksa gak ada scanner, indikator paling sederhana adalah: cek apakah semua fungsi elektrikalnya normal!

Normalitas fungsi elektrikal, selain berkaitan dengan ECU, juga berkaitan dengan masing-masing fungsi, termasuk sensor-sensornya. Jadi, point utama yang harus diperhatikan untuk cek elektrikal adalah:

  • Semua indikator harus nyala. Jangan sampai ada yang kelewatan.
  • Cek semua fungsi elektrikal, mulai lampu, sein, wiper/washer, klakson, dll.
  • Kalo ente mau bawa AVO-Meter, bisa tuh cek arus pengisian aki juga .
  • Yang agak susah dicek adalah kalo sensor airbag di-jumper/bypass. Semua indikator harus mati kalo mesin udah running. Kalo ada yang masih nyala, berarti ada fault. Nah kadang kalau terjadi fault gini bukannya diperbaiki kerusakannya, tapi cuma sensornya yang dijumper.

SEKTOR MESIN

Untuk mesin, asal jangan ada kondisi abnormal yg kebangeten aja sih. Misalnya sudah berasap putih dan pedih di mata. Nah, ini harus siap duit 6-10 juta nih buat turun mesin. Tapi kalo kondisi gitu barang dijual murah, ya gpp. Itung-itung bisa dapat mesin kondisi baru nantinya, kan bisa buat overhaul dulu pastinya.

Saya sarankan kalo mau ketemuan sama penjual di pagi hari. Sepagi mungkin kalo bisa. Biar tahu knalpotnya masih ngembun atau gak. Nah kalo di pagi hari mesin masih ngembun dan setelah dicek dan test kondisi dan rasanya enak. Mending langsung sikat aja deh itu mobil.

Dan juga, kalau cek mesin pas pagi enaknya bisa ketahuan apakah HVA-nya kena atau gak. Biasanya kalo mesin udah panas, HVA hampir kena/rusak pun dia bisa hilang bunyinya. Gk ada tek-tek-tek gitu. Kalo mesin panas trus masih tek-tek, gpp juga sih. Buat nawar turun lagi 4jutaan, buat ngongkosin HVA.

Yg nggak enak itu kalo mesin panas HVA diem, sementara pas masih dingin berisiknya kedengar se-RT. Ini yg gak enak. Kita nyangka mesin sehat, belakangan keluar lagi 3-4 juta cuma buat HVA. Tapi HVA ngetek-tek pas mesin dingin juga bisa karena oli udah tua dan telat sih. Lha kalo ini juga sama parahnya, BMW itu paling gak demen sama oli telat ganti dan sampe tua. Apalagi sampi item.

Asyikan lagi kalo kita test emisi. Gak tahu biaya berapa, kalo gak salah 150ribuan, tergantung bengkel mungkin. Kalo udah ada kandidat, jadikan test emisi ini sebagai verifikataurnya. Sebab dari angka emisi ini bakal kelihatan, itu mobil aslinya waras atau gak.

Trus saat cek, usahakan mobil di-stasionerkan agak lama. Minta izin aja sama penjualnya, mesin dihidupin 15 menit sampai setengah jam boleh apa gak. Penjual yg fair pasti ngebolehin kok. Ini buat test temperaturenya, ngelunjak nggak kalo pas ‘macet’.Sukur-sukur tesnya dipake jalan macet betulan. Trus mobilnya di bejek ala-ala fast and furious. Kalo penjualnya bilang, “Mas ya gak mungkin lah mobil dipakai jalan 140 kayak gini.”  Hmmm, patut dipertimbangkan untuk  cari mobil lain saja. Kalo bener-bener sehat kemampuan mobil BMW harusnya bisa lebih dari itu kok.

Point utama yang harus diperhatikan untuk cek mesin adalah:

  • Langsam mesin harus stabil, gak boleh naik-turun kayak orang kehabisan nafas gitu. Kalo sesekali turun trus naik lagi, mungkin idle-valvenya yang patut disangka, biaya sekitar 1,5-2,5juta. Kalo RPM naik-turun, MAF yang patut dituduh, biaya sekitar 3 juta.
  • Mesin lumayan konstan kalo digas. Kalo bolot, takutnya fuel-pump sama FPR (Fuel-pressure regulataur) udah mulai lemah.
  • Transmisi halus gk menghentak apalagi ngejedug kalo pas dia pindah gigi .

SEKTOR KAKI-KAKI

Trus  kalau mau chek harus peka sama kondisi mobil. Mesin dan kaki-kaki gak perlu harus sempurna. Asal harga sesuai aja. Nah, di sini pinter-pinternya feeling kita. Kalau nemu 320i interior waras tapi kaki-kaki glodhakan kayak gerobak,gpp sih. Itu semua bisa diperbaiki kok. Dan asal kondisi gitu bisa jadi bahan nawar aja. Jadi sisa anggaran buat merehabilitasi kaki-kaki. Malah bisa jadi untung, uang potongan bisa digunakan untuk perbaikan ke bengkel, jadinya bisa dapet BMW dengan kaki-kaki yang sehat. Kunci kenyamanan dan keasyikan biem itu ada di kaki-kaki lho.

Kalo sektor mesin/kaki-kaki, asal punya duit buat langsung ganti, semua parts pengganti pasti tersedia/ready stock kok. Ini bedanya sama interior. Taruh kata kita siap duitnya, barangnya yg belum tentu ada/ready.

Poin utama cek sektor kaki-kaki:

  • Yang penting setir gak goyang, nggak nusuk kalo kena jalan berlubang atau geronjalan.
  • Kaki gak glodhakan kalo kena jalan ancur.
  • Setir gak bolot kalo kembali ke posisi lurus lagi.

Tapi harus diingat, dibanding mobil Jepang, kemudi/setir BMW cenderung lebih berat. Serasa gak pake power steering. Ini wajar kok, emang bawaan BMW generasi tahun tua ya seperti itu.

Cukup sekian tips and trik untuk mengetahui apakah mobil BMW dalam keadaan sehat atau sedang demam tinggi hehe, semoga artikel ini bisa membantu teman-teman yang sedang bingung untuk menentukan pilihan sebuah mobil idaman.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *